Tips Wawancara Teknis

Strategi untuk tetap tenang di papan tulis

 

Wawancara teknis yang mengerikan. Apakah ada sesuatu yang menimbulkan ketakutan seperti itu di benak para pencari kerja? Ketika saya memulai pencarian kerja ilmu data saya, saya benar-benar takut dengan wawancara teknis. Mereka tampak seperti ladang ranjau dan penuh dengan kesempatan untuk terlihat seperti menari di depan seseorang yang akan memberi saya pekerjaan. Saya hanya mengalami segelintir dari mereka (beberapa telah berlalu, beberapa telah gagal), jadi saya memiliki beberapa perspektif tentang bagaimana mendekati mereka dengan lebih sedikit rasa takut dan sikap yang lebih positif.

Pertama-tama, saya ingin mengucapkan terima kasih kepada semua jiwa mulia yang melakukan wawancara teknis saya. Tidak mudah untuk menavigasi antara solusi yang tidak jelas dan menahan dukungan yang masuk akal, atau menyelidiki untuk menilai tingkat keterampilan seseorang dan hanya bermusuhan. Semua wawancara teknis saya penuh hormat dan profesional dan beberapa ramah dan menyenangkan! Saya harap pengalaman Anda akan sama beruntungnya.

Untuk sedikit konteks, berikut adalah daftar wawancara teknis atau semi-teknis yang saya temui sejauh ini:

  • Jelaskan salah satu proyek ilmu data saya sendiri, termasuk menjawab pertanyaan tentang pilihan teknis dan mengapa.
  • Jelaskan tes statistik yang Anda gunakan untuk memecahkan masalah bisnis tertentu.
  • Jawab pertanyaan umum tentang konsep statistik dan atasi masalah pemrograman Python.
  • Solusi pengkodean untuk “penggoda otak” Python dasar (seperti masalah LeetCode atau HackerRank).
  • Tulis serangkaian kueri yang semakin kompleks di SQL.
  • Ekstraksi dan analisis data dari file JSON menggunakan Python dasar.
  • Saya melakukan proyek analisis data terbuka, mempresentasikan hasilnya, dan menjelaskan teknik yang saya gunakan dan pilihan yang saya buat.
  • Pasangkan pemrograman dengan serangkaian pertanyaan analisis data dengan Python.
  • Pasangkan algoritma pemrograman untuk menghitung dan mengevaluasi hasil pengujian A/B.
  • Bicarakan tentang pendekatan analitis Anda terhadap kasus bisnis, seperti jenis data yang Anda butuhkan, jenis model yang Anda gunakan, dan bagaimana Anda mengevaluasinya.

Semua pengalaman ini telah mengajari saya sesuatu tentang menavigasi wawancara teknis dengan anggun, apakah itu berhasil atau tidak. Selain itu, saya cukup beruntung untuk melakukan wawancara teknis tiruan sebelum semua ini. Saya merasa seperti saya melakukan pekerjaan yang cukup buruk dalam wawancara tiruan, tetapi itu sebenarnya adalah persiapan yang bagus untuk hal yang nyata. Terkadang Anda perlu membuat sedikit kesalahan untuk menghilangkan sengatan dari kegagalan.

 

Sekarang, mari kita beralih ke saran!

 

Tip 1: Suasana Positif

 

Wawancara teknis bisa membuat stres – Anda tidak dapat mengubahnya! Namun, Anda dapat memiliki sedikit kendali atas bagaimana pikiran dan tubuh Anda bereaksi terhadap stres itu pada saat itu. Stres membuatnya sulit untuk berpikir dan mengklarifikasi pikiran Anda, jadi ambil beberapa langkah segera untuk meringankannya.

Mari kita mulai dengan senyuman. Bertindak seolah-olah Anda memiliki pengalaman yang baik dan positif sejak awal. Jika mereka berkata, “Apakah Anda siap untuk memulai?” Dan saya berkata, “Ya, tentu saja! Jangan hanya mengatakan “ya” berdasarkan fakta, tetapi katakan “ya” sambil tersenyum. Senyuman itu bukan untuk mereka, ini untukmu! Bertindaklah seolah-olah Anda akan bersenang-senang dan mengisi saat-saat cemas sebelum pertanyaan pertama dengan positif. Saya tahu ini tampaknya agak konyol, tetapi saya merasa itu membantu saya mengelola ketegangan yang akan segera mengaburkan pikiran saya dari kelelawar.

Pewawancara adalah teman Anda. Mereka mungkin tidak setuju, tetapi itu tidak berarti Anda tidak boleh memperlakukan mereka seperti mereka ada di pihak Anda. Pikirkan mereka bukan sebagai interogator, melainkan sebagai seseorang yang mencoba memberi Anda kesempatan untuk menunjukkan apa yang Anda ketahui. Ini mungkin membuat Anda merasa lebih nyaman mengajukan pertanyaan atau menjelaskan ide.

 

Dan ini membawa kita …

 

Kiat 2: Bicaralah

 

Sekarang saatnya untuk mengenakan topi cerewet Anda. Apakah Anda 100% yakin bahwa Anda memahami pertanyaan itu? Minta penjelasannya! Punya jawaban tetapi tidak bisa meletakkan jari Anda di jargon? Bicaralah dengan kata-kata yang hilang sehingga pewawancara Anda setidaknya tahu apa yang Anda maksud. Mereka tidak dapat membaca pikiran Anda, jadi terserah Anda untuk mengeluarkan pikiran Anda di luar sana.

Tentu saja, Anda harus tetap menjawab pertanyaan yang diajukan, tetapi Anda juga dapat menemukan kesempatan untuk menunjukkan hal-hal lain yang Anda ketahui. Ini termasuk hal-hal yang tidak banyak Anda ketahui tetapi tertarik untuk dijelajahi. Sebagai contoh, saya baru-baru ini ditanya bagaimana menafsirkan hasil regresi linier berganda. Setelah menjelaskan apa yang saya ketahui tentang koefisien dan bagaimana mereka menunjukkan korelasi antara fitur dan target, saya menambahkan bahwa Anda dapat melampaui itu dan menggunakan inferensi kausal untuk menentukan fitur mana yang menyebabkan variasi dalam target.

Apakah Anda tahu cara menyiapkan eksperimen kausal? Tidak! Saya menjelaskan apa yang dapat saya lakukan sambil mengakui keterbatasan pengetahuan saya. Tetapi itu adalah kesempatan untuk menunjukkan bahwa saya tumbuh, ingin tahu, dan mencari alat yang akan membantu saya memecahkan masalah bisnis.

 

Dan ini membawa kita …

 

Tip 3: Datanglah ke DekatNya

 

Ingat di kelas matematika sekolah menengah Anda di mana guru Anda selalu memohon kepada Anda untuk menunjukkan kepada saya pekerjaan Anda? Mereka melihat upaya Anda untuk memecahkan masalah dan ingin dapat memberikan kredit parsial jika mereka mendapatkan bagian dari proses yang benar sambil berakhir dengan jawaban yang salah. Kredit parsial sering juga tersedia dalam wawancara teknis, jadi sangat penting untuk menunjukkan apa yang Anda ketahui dan mencoba untuk lebih dekat dengan jawaban yang ideal, bahkan ketika Anda tahu Anda tidak akan berhasil.

Misalnya, dalam wawancara teknis baru-baru ini, saya bekerja dengan algoritma untuk membangun palindrom numerik. Saya dapat menyelesaikan beberapa kasus, tetapi saya sedikit berjuang untuk membuat solusi saya dapat digeneralisasi. Dengan sedikit dorongan ke arah yang benar dari pewawancara, saya dapat menyusun solusi terprogram yang akan membuat algoritma bekerja. Dan itu cukup dekat! Pewawancara saya mengingatkan saya bahwa sebenarnya ada cara matematika yang cukup sederhana untuk mendapatkan jawaban yang sama (teori kombinatorial menyerang lagi!). Meskipun, dia mengakui bahwa solusi saya setidaknya akan menyelesaikan pekerjaan. Saya tahu solusi saya mungkin bukan yang terbaik, tetapi saya datang sedekat mungkin dan lulus wawancara.

 

Kesimpulannya…

Ingatlah bahwa wawancara teknis juga memiliki faktor keberuntungan. Tidak peduli seberapa siap Anda secara intelektual atau psikologis, Anda mungkin masih mendapatkan pertanyaan yang membuang Anda. Dan itu tidak masalah! Tetap positif, komunikasikan, dan lakukan apa yang Anda bisa untuk lebih dekat dengan solusi ideal, dan mudah-mudahan semuanya akan menguntungkan Anda.

 

 

Leave a Reply

Your email address will not be published.