Bisakah Anda memilih untuk menjadi konten?

Kiat sederhana untuk kehadiran yang lebih bergizi.

 

Suatu malam saya memiliki pengalaman yang menarik. Saya pergi keluar untuk makan malam terlambat dengan beberapa teman dan kolega dan senang dengan keputusan saya untuk mengkonsumsi milkshake pisang manis pada jam 2 pagi.

Ada banyak orang di sana, beberapa dari mereka menikah dan beberapa dengan anak-anak. Sewaktu saya melihat mereka, saya bertanya-tanya betapa santainya kembali kepada pasangan saya dan berbagi makanan alih-alih makan sendirian.

Sewaktu saya merenungkan ini, seseorang memandang saya dan bertanya, “Apakah Anda lajang?” Ketika saya mengangguk, mereka bertanya apakah saya tinggal bersama teman sekamar saya dan mereka menjawab bahwa saya benar-benar tinggal sendirian.

Untuk jawaban saya, saya melihat cahaya kerinduan yang halus – tetapi sangat terlihat  –  beberapa orang di luar sana (tidak ada satu  pun  , saya harus berhati-hati) di mata. Seseorang berkata, “Wow, kamu menjalani mimpi,” dan kemudian menghela nafas.

Secara khusus, saya merasakan daya tarik ini karena belum lama ini, saya memikirkan hal yang sama sambil menatapnya. Saya tersenyum pada diri saya sendiri dan bertanya-tanya apakah ini berarti bahwa setiap orang selalu sengsara.

Untungnya, saya rasa tidak. Menengok ke belakang pada pengalaman ini lebih lanjut, saya menyadari bahwa tidak ada “hal” khusus yang dapat mendatangkan kedamaian, kebahagiaan, atau kepuasan. Itu hanya ilusi bahwa kita berpegang teguh pada kenyamanan. Sebaliknya, mengalami emosi-emosi ini sebagian besar berhubungan langsung dengan pilihan yang kita buat tentang apa yang sudah kita miliki.

Dengan mengingat hal itu, mari kita lihat beberapa latihan yang dapat membantu kita merasa seperti ini.

 

Jangan memproyeksikan frustrasi Anda ke orang lain

“Kamu penuh dengan dirimu sendiri. Tidak ada yang mau berada di sekitar anda.

“Aku tidak kehilangan kesabaran. Anda tidak pernah mau mengakui bahwa Anda salah.

“Saya tidak tahu mengapa Anda berkencan dengan orang ini. Lagipula ini tidak seperti hubungan yang bekerja dengan baik untuk Anda.

Ungkapan-ungkapan di atas bukanlah “cinta yang  keras” – mereka benar-benar kejam dan jika seseorang memberi tahu Anda, Anda harus waspada. Pada titik ini, mungkin sulit untuk tidak menganggapnya pribadi, dan itu bisa dimengerti mengingat betapa sulitnya tuduhan itu.

Tetapi apa yang kita miliki di sini adalah bahwa orang yang benar-benar bahagia dan damai dengan dirinya sendiri tidak akan mendapatkan sukacita dalam mencabik-cabik orang lain. Jika seseorang tampaknya memiliki kebiasaan mengkritik orang lain secara brutal tanpa alasan yang jelas, biasanya karena mereka membutuhkan alasan untuk membuat mereka merasa lebih baik tentang hidup mereka.

Ini lingkaran setan. Karena Anda tidak bahagia, Anda merendahkan orang lain. Anda mendapatkan overprice sementara, tetapi kemudian Anda pulang dan kembali ke masalah Anda sendiri yang belum terpecahkan. Selain itu, orang-orang yang Anda sentakan mungkin tidak akan terlalu menyukai Anda.  Jadi, Anda tenggelam jauh ke dalam kesengsaraan Anda sendiri dan menurunkan orang lain sedikit lebih banyak untuk membuat Anda merasa lebih baik.

Putuskan siklus. Jika Anda mendapati diri Anda ingin menghakimi atau menghina orang lain, tanyakan pada diri Anda apakah itu benar-benar tentang orang lain atau apakah Anda hanya memproyeksikan frustrasi Anda ke luar. Dalam kasus terakhir, pilih untuk bertindak secara berbeda. Pilihlah untuk bersikap baik.

Berlatih Syukur

Ada badan penting dari penelitian akademis yang menunjukkan efek mental dan fisik positif dari menunjukkan penghargaan terhadap aspek-aspek positif dari kehidupan kita. Di luar itu, telah menjadi praktik berbagai filsafat dan agama selama ribuan tahun. Nenek moyang kita di masa awal tahu bahwa kita masih berjuang untuk bertindak hari ini: sebagian besar kebahagiaan melibatkan bersyukur atas apa yang sudah kita miliki.

  • Ucapkan “terima kasih”: Ini adalah hal termudah yang dapat Anda lakukan. Ketika seseorang melakukan sesuatu yang perhatian untuk Anda, beri tahu mereka bahwa sekecil apa pun itu, Anda menghargainya. Ini sangat berdampak ketika Anda diberitahu oleh orang-orang yang Anda lihat setiap hari dan menerima begitu saja.
  • Buat buku harian: Saya telah mencoba melakukan ini di berbagai titik dalam hidup saya, dan saya dapat menjamin keefektifannya. Ada sesuatu yang katarsis tentang menuliskan pikiran dan perasaan Anda di penghujung hari, terutama jika Anda berakhir dengan catatan penghargaan yang positif.
  • Luangkan waktu sejenak untuk berhenti sejenak, memejamkan mata, dan menghargai hal-hal kecil, seperti keheningan yang tenang dan menenangkan tepat sebelum matahari terbit atau binar halus embun pagi di rumput. Jumlah kegembiraan yang luar biasa dapat diambil dari bagian alam semesta yang tenang yang sering kita abaikan.
  • Tersenyumlah: semudah kedengarannya – cobalah kapan-kapan:)

 

 

Leave a Reply

Your email address will not be published.